STANDARD TEKNIK DAN MANAJEMEN

  1. Pengertian Standar Teknik

Standard Teknik adalah serangkaian eksplisit persyaratan yang harus dipenuhi oleh bahan, produk, atau layanan. Jika bahan, produk atau jasa gagal memenuhi satu atau lebih dari spesifikasi yang berlaku, mungkin akan disebut sebagai berada di luar spesifikasi. Sebuah standard teknik dapat dikembangkan secara pribadi, misalnya oleh suatu perusahaan, badan pengawas, militer, dll: ini biasanya di bawah payung suatu sistem manajemen mutu .

Mereka juga dapat dikembangkan dengan standar organisasi yang sering memiliki lebih beragam input dan biasanya mengembangkan sukarela standar : ini bisa menjadi wajib jika diadopsi oleh suatu pemerintahan, kontrak bisnis, dll.

Istilah standard teknik yang digunakan sehubungan dengan lembar data (atau lembar spec). Sebuah lembar data biasanya digunakan untuk komunikasi teknis untuk menggambarkan karakteristik teknis dari suatu item atau produk. Hal ini dapat diterbitkan oleh produsen untuk membantu orang memilih produk atau untuk membantu menggunakan produk.

  1. Penggunaan Standard Teknik

Dalam rekayasa, manufaktur, dan bisnis, sangat penting bagi pemasok, pembeli, dan pengguna bahan, produk, atau layanan untuk memahami dan menyetujui semua persyaratan. Standard teknik adalah jenis sebuah standar yang sering dirujuk oleh suatu kontrak atau dokumen pengadaan. Ini menyediakan rincian yang diperlukan tentang persyaratan khusus. Standard teknik dapat ditulis oleh instansi pemerintah, organisasi standar (ASTM, ISO, CEN, dll), asosiasi perdagangan, perusahaan, dan lain-lain.

Sebuah standard teknik produk tidak harus membuktikan suatu produk benar. Item mungkin diverifikasi untuk mematuhi standard teknik atau dicap dengan nomor standard teknik: ini tidak, dengan sendirinya, menunjukkan bahwa item tersebut adalah cocok untuk penggunaan tertentu. Orang-orang yang menggunakan item (insinyur, serikat buruh, dll) atau menetapkan (item bangunan kode, pemerintah, industri, dll) memiliki tanggung jawab untuk mempertimbangkan pilihan standard teknik yang tersedia, tentukan yang benar, menegakkan kepatuhan, dan menggunakan item dengan benar. Validasi kesesuaian diperlukan.

Dalam kemampuan proses pertimbangan sebuah standard teknik yang baik, dengan sendirinya, tidak selalu berarti bahwa semua produk yang dijual dengan standard teknik yang benar-benar memenuhi target yang terdaftar dan toleransi. Realisasi produksi dari berbagai bahan, produk, atau layanan yang melekat dengan melibatkan variasi output. Dengan distribusi normal, proses produksi dapat meluas melewati plus dan minus tiga standar deviasi dari rata-rata proses. Kemampuan proses bahan dan produk harus kompatibel dengan toleransi teknik tertentu. Adanya proses kontrol dan sistem manajemen mutu efektif, seperti Total Quality Management, kebutuhan untuk menjaga produksi aktual dalam toleransi yang diinginkan.

  1. Macam Macam Standar Teknik

3.1 ASME (American Society of Mechanical Engineers)

asme

ASME, didirikan sebagai American Society of Mechanical Engineers, adalah asosiasi profesional yang, dalam kata-kata sendiri, “mempromosikan seni, ilmu pengetahuan, dan praktik rekayasa multidisiplin ilmu dan sekutu di seluruh dunia.”Ia menyelesaikan promosi melalui “terus, kode pendidikan, pelatihan dan pengembangan profesional dan standar, penelitian, konferensi dan publikasi, hubungan dengan pemerintah, dan bentuk lain dari jangkauan.”  ASME demikian masyarakat teknik, organisasi standar, penelitian dan pengembangan organisasi, sebuah organisasi lobi, penyedia pelatihan dan pendidikan, dan organisasi nirlaba. Didirikan sebagai masyarakat rekayasa berfokus pada teknik mesin di Amerika Utara,

ASME adalah hari ini multidisiplin dan global. Visi organisasi lain adalah menjadi organisasi utama untuk mempromosikan seni, ilmu pengetahuan dan praktek teknik mesin dan multidisiplin ilmu dan sekutu bagi masyarakat yang beragam di seluruh dunia.  Misinya adalah untuk mempromosikan dan meningkatkan kompetensi teknis dan profesional kesejahteraan anggotanya, dan melalui program kualitas dan kegiatan di teknik mesin, lebih memungkinkan praktisi untuk memberikan kontribusi pada kesejahteraan umat manusia.  ASME memiliki lebih 120.000 anggota di lebih dari 150 negara di seluruh dunia.

ASME didirikan pada 1880 oleh Alexander Lyman Holley, Henry Rossiter Worthington, John Edison Sweet and Matthias N. Forney dalam menanggapi berbagai kegagalan uap boiler tekanan pembuluh .

Organisasi ini dikenal untuk menetapkan kode dan standar untuk perangkat mekanis. ASME melakukan salah satu operasi terbesar di dunia penerbitan teknis melalui nya ASME Press,  menyelenggarakan konferensi teknis banyak dan ratusan kursus pengembangan profesional setiap tahun, dan mensponsori penjangkauan banyak dan program pendidikan.
Nilai-nilai inti meliputi:

  1. Merangkul  integritas dan perilaku etis
  2. Merangkul keragaman dan menghormati martabat dan budaya dari semua orang
  3. Memelihara dan menghargai lingkungan dan sumber daya alam kita dan buatan manusia
  4. Memfasilitasi pengembangan, penyebaran dan penerapan pengetahuan teknik
  5. Mempromosikan manfaat dari pendidikan berkelanjutan dan pendidikan teknik
  6. Menghormati dan dokumen sejarah rekayasa sementara terus merangkul perubahan
  7. Meningkatkan kontribusi teknis dan sosial dari insinyur

3.2 ANSI (the American National Standards Institute)

ANSI

   American National Standards Institute (ANSI) adalah sebuah lembaga nirlaba swasta yang mengawasi pengembangan standar konsensus sukarela untuk produk, jasa, proses, sistem, dan personil di Amerika Serikat. Lembaga tersebut mengawasi pembuatan, diberlakukannya, dan penggunaan ribuan norma dan pedoman yang secara langsung berdampak bisnis di hampir setiap sektor.

Lembaga tersebut juga mengkoordinasikan standar Amerika Serikat dengan standar internasional sehingga produk-produk Amerika Serikat dapat digunakan di seluruh dunia. Lembaga tersebut memberi akreditasi untuk standar yang yang dikembangkan oleh perwakilan dari lembaga pengembang standar, instansi pemerintah, kelompok konsumen, perusahaan, dan lain-lain. Standar tersebut memastikan agar karakteristik dan kinerja produk yang konsisten sehingga masyarakat menggunakan definisi dan istilah yang sama, dan produk diuji dengan cara yang sama. ANSI juga memberi akreditasi bagi organisasi yang melaksanakan sertifikasi produk atau personel sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan dalam standar internasional.

American National Standards Institute didirikan pada tanggal 19 Oktober 1918 dengan misi untuk meningkatkan daya saing global bagi bisnis dan kualitas hidup Amerika Serikat dengan mempromosikan serta memfasilitasi standar konsensus sukarela dan sistem penilaian kesesuaian.

3.3 ASTM (American Standard Testing and Material)

ASTM

   ASTM Internasional merupakan organisasi internasional sukarela yang mengembangkan standardisasi teknik untuk material, produk, sistem dan jasa. ASTM Internasional yang berpusat di Amerika Serikat.
ASTM merupakan singkatan dari American Society for Testing and Material, dibentuk pertama kali pada tahun 1898 oleh sekelompokinsinyur dan ilmuwan untuk mengatasi bahan baku besi pada rel kereta api yang selalu bermasalah. Sekarang ini, ASTM mempunyai lebih dari 12.000 buah standar. Standar ASTM banyak digunakan pada negara-negara maju maupun berkembang dalam penelitian akademisi maupun industri.

Standar yang dihasilkan oleh ASTM International jatuh ke dalam enam kategori :

  • Standar Spesifikasi , yang mendefinisikan persyaratan yang harus dipenuhi oleh subjek standar .
  • Metode Uji Standar , yang mendefinisikan cara tes dilakukan dan ketepatan hasil . Hasil tes dapat digunakan untuk menilai kepatuhan dengan standar Spesifikasi .
  • Praktek Standard , yang mendefinisikan urutan operasi yang , tidak seperti Metode Uji Standar , tidak menghasilkan hasil .
  • Standar Panduan, yang menyediakan sebuah koleksi terorganisir dari informasi atau serangkaian pilihan yang tidak merekomendasikan aksi tertentu .
  • Klasifikasi Baku , yang menyediakan pengaturan atau pembagian bahan , produk , sistem , atau layanan ke dalam kelompok berdasarkan karakteristik yang sama seperti asal , komposisi , sifat , atau penggunaan .
  • Standar Terminologi , yang menyediakan definisi istilah yang digunakan dalam standar lain yang disepakati .

Kualitas standar adalah sedemikian rupa sehingga mereka sering digunakan di seluruh dunia .

Keanggotaan dan Organisasi

Keanggotaan dalam organisasi terbuka bagi siapa saja yang berkepentingan dengan kegiatannya . Standar dikembangkan dalam komite , dan komite baru dibentuk sesuai kebutuhan , atas permintaan dari anggota tertarik . Keanggotaan di sebagian besar komite bersifat sukarela dan diprakarsai oleh permintaan anggota sendiri , bukan oleh janji atau undangan . Anggota diklasifikasikan sebagai pengguna , produsen , konsumen , dan ” kepentingan umum ” . Yang terakhir termasuk akademisi dan konsultan . Pengguna termasuk pengguna industri , yang mungkin produsen dalam konteks komite teknis lainnya , dan pengguna akhir seperti konsumen . Dalam rangka memenuhi persyaratan undang-undang antitrust , produsen harus merupakan kurang dari 50 % dari setiap komite atau subkomite , dan orang yang dibatasi satu per perusahaan produsen . Karena pembatasan ini , bisa ada daftar tunggu besar produsen mencari keanggotaan organisasi pada komite yang lebih populer . Anggota bisa, bagaimanapun , berpartisipasi tanpa suara formal dan masukan mereka akan sepenuhnya dipertimbangkan .

Pada 2014 , ASTM memiliki lebih dari 30.000 anggota , termasuk lebih dari 1.150 anggota organisasi , dari lebih dari 150 negara . ASTM International menyajikan beberapa penghargaan untuk kontribusi dengan standar penulisan , termasuk ASTM International Award of Merit ( penghargaan tertinggi organisasi ) ASTM International diklasifikasikan oleh Amerika Serikat internal Revenue Service sebagai 501 ( c ) ( 3 ) organisasi nirlaba .

3.4 AISI  (American Iron and Steel Institute )

AISI

   American Iron and Steel Institute (AISI) adalah asosiasi produsen baja Amerika Utara. Organisasi pendahulunya tanggal kembali ke 1855 membuatnya menjadi salah satu asosiasi perdagangan tertua di Amerika Serikat. AISI diasumsikan bentuk yang sekarang pada tahun 1908, dengan Elbert H. Gary, ketua United States Steel Corporation, sebagai presiden pertama.

Perkembangannya adalah sebagai tanggapan terhadap kebutuhan lembaga koperasi dalam industri besi dan baja untuk mengumpulkan dan menyebarkan statistik dan informasi, membawa pada penyelidikan, menyediakan forum untuk diskusi masalah dan memajukan kepentingan industri.

AISI menjelaskan tujuan sebagai berikut: Untuk mempengaruhi kebijakan publik, mendidik dan membentuk opini publik dalam mendukung, industri baja yang kuat yang berkelanjutan AS dan Amerika Utara berkomitmen untuk produk manufaktur yang memenuhi kebutuhan masyarakat.

Anggota AISI membuat lebih dari 80% dari baja yang diproduksi di Amerika Utara. Lembaga ini berbicara atas nama industri pada beragam isu. Perusahaan anggota AISI terletak di Kanada, Meksiko dan Amerika Serikat. Lembaga ini bertujuan untuk mengembangkan posisi terpadu pada isu-isu yang menjadi perhatian bersama bagi Amerika Utara Perjanjian Perdagangan Bebas (NAFTA) daerah. Melalui AISI, industri ini mampu bekerja melalui kemitraan kolaboratif dan mengejar program pengembangan pasar bertujuan untuk memperluas pasar untuk baja, proyek yang bertujuan praktek terbaik dalam pembuatan baja dan inisiatif yang dirancang untuk mencapai tonggak baru dalam efisiensi energi dan keberlanjutan penelitian dan pengembangan (R & D).

Kemitraan

·         Auto/Steel Partnership

        The Auto / Kemitraan Baja (A / SP) [9] adalah konsorsium Komite AISI Otomotif Aplikasi, DaimlerChrysler Corporation, [10] Ford Motor Company, dan General Motors Corporation. Hal ini didedikasikan untuk memastikan bahwa baja adalah bahan pilihan di pasar otomotif.

·         Canned Food Alliance

The Kaleng Alliance Food (CFA) [11] adalah konsorsium pembuat baja, bisa pembuat, pengolah makanan dan merek makanan kaleng yang telah bergabung bersama untuk mempromosikan manfaat gizi dan kenyamanan makanan kaleng.

  • Metal Roofing Alliance

Metal Roofing Alliance (MRA) [12] adalah koalisi yang terdiri dari AISI, produsen atap logam, pemasok cat dan coaters, dealer, asosiasi industri logam, dan kontraktor atap. Misinya adalah untuk mendidik konsumen dan kontraktor tentang nilai dan umur panjang dari atap logam untuk aplikasi perumahan.

  • The National Baja Bridge Alliance

The National Baja Bridge Alliance adalah sebuah organisasi industri terpadu usaha dan lembaga berkomitmen untuk mengembangkan, promosi dan konstruksi jembatan baja. Ini dibentuk bersama oleh AISI dan American Institute of Steel Construction (AISC). Tujuannya adalah untuk membuat baja bahan pilihan untuk konstruksi jembatan.

  • Steel Framing Alliance

Steel Framing Alliance (SFA) [15] didirikan oleh AISI pada tahun 1998 untuk mempercepat penggunaan cahaya-gauge framing baja dalam konstruksi. Steel Framing Aliansi memberikan solusi framing baja untuk industri konstruksi komersial perumahan dan cahaya.

  • Steel Recycling Institute

Steel Recycling Institute (SRI), sebuah unit bisnis dari AISI, mempromosikan dan memelihara daur ulang pasca-konsumen dari semua produk baja. SRI mendidik industri limbah padat, pemerintah, bisnis, masyarakat lingkungan dan konsumen tentang manfaat siklus daur ulang yang tak terbatas baja.

  • Metal Initiative

Metal Initiative (TMI) adalah program industri-lebar yang dirancang untuk mendidik pemilik bangunan, arsitek, dan kontraktor tentang penggunaan dan pemilihan atap metal dan dinding pada bangunan komersial, industri, dan kelembagaan.

3.5 NNI (National Nanotechnology Initiative)

NNI

The National Nanotechnology Initiative adalah program pemerintah federal Amerika Serikat untuk ilmu pengetahuan, teknik, dan penelitian dan pengembangan teknologi untuk proyek-proyek berskala nano.

The NNI berfungsi sebagai titik pusat komunikasi, kerjasama, dan kolaborasi untuk semua lembaga Federal terlibat dalam penelitian nanoteknologi, menyatukan keahlian yang dibutuhkan untuk memajukan bidang yang luas dan kompleks ini.” peserta Initiative (dikutip di bawah) menyatakan bahwa yang empat gol yang kememajukan penelitian kelas dunia nanoteknologi dan pengembangan program (R & D); mendorong transfer teknologi baru ke dalam produk untuk kepentingan komersial dan publik; mengembangkan dan mempertahankan sumber daya pendidikan, tenaga kerja terampil, dan infrastruktur pendukung dan alat untuk memajukan nanoteknologi; dan mendukung pengembangan bertanggung jawab nanoteknologi.

Presiden George W. Bush semakin meningkatkan pendanaan untuk nanoteknologi. Pada 3 Desember 2003 Bush menandatangani menjadi undang-undang abad ke-21 Nanoteknologi Penelitian dan Pengembangan Act (Hukum Publik 108-153 ), yang memberikan kewenangan pengeluaran selama lima lembaga yang berpartisipasi sebesar $ 3630000000 selama empat tahun. . Hukum ini adalah otorisasi, bukan apropriasi, dan alokasi selanjutnya selama lima lembaga ini belum memenuhi tujuan yang ditetapkan dalam Undang-Undang tahun 2003

Pada bulan Desember 2007 Nanoteknologi Initiative Nasional merilis Rencana Strategis menguraikan tujuan diperbarui dan “komponen Program daerah” , “seperti yang disyaratkan dalam ketentuan Undang-Undang. Ini mengikuti Rencana Strategis dirilis pada bulan Desember 2004.

Suplemen anggaran NNI diusulkan oleh pemerintahan Obama untuk Tahun Anggaran 2009 akan tumbuh menjadi $ 1,5 miliar.

3.6 ISO (International Organization for Standardization)ISO

   Organisasi Internasional untuk Standardisasi (bahasa Inggris: International Organization for Standardization), (bahasa Perancis:Organisation internationale de normalisation) atau biasa disingkat ISO adalah badan penetap standar internasional yang terdiri dari wakil-wakil dari badan standardisasi nasional setiap negara. Dikarenakan singkatan dari masing-masing bahasa berbeda (IOS dalam bahasa Inggris dan OIN dalam bahasa Perancis) maka para pendirinya menggunakan singkatan ISO, (diambil daribahasa Yunani: isos) yang berarti sama (equal). Penggunaan ini dapat dilihat pada kata isometrik atau isonomi.

Didirikan pada 23 Februari 1947, ISO menetapkan standar-standar industrial dan komersial dunia. ISO merupakan lembaga nirlaba internasional, pada awalnya dibentuk untuk membuat dan memperkenalkan standardisasi internasional untuk apa saja. Standar yang sudah kita kenal antara lain standar jenis film fotografi, ukuran kartu telepon, kartu ATM Bank, ukuran dan ketebalan kertas dan lainnya.

Dalam menetapkan suatu standar tersebut mereka mengundang wakil anggotanya dari 130 negara untuk duduk dalam Komite Teknis (TC), Sub Komite (SC) dan Kelompok Kerja (WG). Peserta ISO termasuk satu badan standar nasional dari setiap negara dan perusahaan-perusahaan besar.

ISO bekerja sama dengan Komisi Elektroteknik Internasional (IEC) yang bertanggung jawab terhadap standardisasi peralatan elektronik.

Penerapan

Penerapan ISO di suatu perusahaan berguna untuk:

  • Meningkatkan citra perusahaan
  • Meningkatkan kinerja lingkungan perusahaan
  • Meningkatkan efisiensi kegiatan
  • Memperbaiki manajemen organisasi dengan menerapkan perencanaan, pelaksanaan, pengukuran dan tindakan perbaikan (plan, do, check, act)
  • Meningkatkan penataan terhadap ketentuan peraturan perundang-undangan dalam hal pengelolaan lingkungan
  • Mengurangi risiko usaha
  • Meningkatkan daya saing
  • Meningkatkan komunikasi internal dan hubungan baik dengan berbagai pihak yang berkepentingan
  • Mendapat kepercayaan dari konsumen/mitra kerja/pemodal

3.7 API (American Petroleum Institute)

API

API atau American Petroleum Institute adalah suatu “Main US trade association ” untuk Industry Oil and Gas yang mewakili sekitar 400 Perusahaan yang tersebar di Production, Refinement and Distribution, serta industry lainnya, kadang juga disebut sebagai AOI atau American Oil Industry. Sejak tahun 1924, API sudah membuat standard untuk keperluan Industry Minyak dan Gas Alam dunia.

Fungsi utama asosiasi atas nama industri termasuk advokasi dan negosiasi dengan lembaga-lembaga pemerintah, hukum, dan peraturan; penelitian dampak ekonomi, toksikologi, dan lingkungan; pembentukan dan sertifikasi standar industri; dan penjangkauan pendidikan [2] API baik dana dan. melakukan penelitian yang berkaitan dengan banyak aspek dari industri minyak bumi [2] The CEO saat ini adalah Jack Gerard..

PI mendistribusikan lebih dari 200.000 eksemplar publikasi setiap tahun. Publikasi, standar teknis, dan produk elektronik dan online yang dirancang, menurut API sendiri, untuk membantu pengguna meningkatkan efisiensi dan efektivitas biaya operasi mereka, sesuai dengan persyaratan legislatif dan peraturan, dan menjaga kesehatan, menjamin keamanan, dan melindungi lingkungan hidup. Setiap publikasi diawasi oleh komite profesional industri, sebagian besar insinyur perusahaan anggota.

Saat ini API memantain sekitar 550 Standard yang meliputi seluruh aspek didalam Industry Minyak dan Gas Alam. API juga ikut terlibat secara aktif didalam pembuatan dan pengembangan ISO atau International Standard Organization yang juga sesuai untuk digunakan di dunia industry secara umum.

Setiap tahunnya lebih dari 100,000 publications disebar keseluruh penjuru dunia oleh API.

American Petroleum Institute
1220 L Street, NW
Washington DC 20005-4070
USA

3.8 ASCE (American Society of Civil Engineers)

ASCE

The American Society of Civil Engineers (ASCE) adalah sebuah badan bebas pajak profesional yang didirikan pada tahun 1852 untuk mewakili anggota profesi teknik sipil di seluruh dunia. Berbasis di Reston, Virginia, itu adalah masyarakat rekayasa nasional tertua di Amerika Serikat.

ASCE didirikan di New York City pada tanggal 5 November 1852, ketika dua belas insinyur-Julius W. Adams, JW Ayres, Alfred W. Craven, Thomas A. Emmet, Edward Gardiner, Robert B. Gorsuch, George S. Greene, James Laurie , WH Morell, SS Post, WH Talcott, dan WH Sidell-bertemu di kantor Croton Aqueduct dan membentuk American Society of Civil Engineers dan Arsitek. Itu masyarakat rekayasa nasional pertama dibuat di Amerika Serikat. Pada tahun 1869 yang “Arsitek” dijatuhkan dari nama, sebagai arsitek membentuk masyarakat sendiri, American Institute of Architects, pada tahun 1857.

Sebagai bagian dari pemahaman sejarah teknik sipil dan mempromosikan profesi teknik sipil, survei dari prestasi bersejarah insinyur sipil terus dilakukan oleh anggota ASCE. Ulasan tersebut prestasi teknik sipil telah menghasilkan berbagai daftar kategori penting dan proyek profesi.

Misi

ASCE adalah organisasi permanen yang mewakili profesi teknik sipil di Amerika Serikat. Misinya adalah untuk “memberikan nilai penting untuk anggota dan mitra kami, memajukan teknik sipil, dan melayani kepentingan publik”. ASCE berusaha untuk “memfasilitasi kemajuan teknologi”, “mendorong dan menyediakan alat untuk belajar seumur hidup”, meningkatkan profesionalisme, mempengaruhi kebijakan publik, “mengembangkan dan mendukung pemimpin insinyur sipil”, dan “infrastruktur pendukung dan kepedulian terhadap lingkungan”.

ASCE adalah penerbit terbesar di dunia informasi teknik sipil – Memproduksi lebih dari 55.000 halaman konten teknis setiap tahun. The ASCE Divisi Publikasi menghasilkan 33 jurnal profesional (tersedia baik di media cetak dan edisi online), prosiding konferensi, standar, buku pedoman praktek, laporan panitia, dan monograf. Sebuah 200.000-entri basis data teknik sipil tersedia di situs web mereka, bersama dengan banyak sumber daya lain untuk berlatih insinyur sipil, termasuk katalog publikasi lengkap dan Perpustakaan ASCE, yang menyediakan akses ke lebih dari 600.000 halaman artikel jurnal dan prosiding. ASCE juga menerbitkan Teknik Sipil, majalah resmi Masyarakat; ASCE Berita; dan Geo-Strata.

ASCE adalah organisasi terakreditasi oleh American National Standards Institute (ANSI) yang menghasilkan standar konsensus di bawah arahan Kode dan Standar Kegiatan Komite. Teknik Sipil Sertifikasi Inc (CEC), berafiliasi dengan ASCE, telah dibentuk untuk mendukung khusus akademi sertifikasi untuk spesialisasi teknik sipil. Komite Infrastruktur Kritis (CCI) memberikan visi dan bimbingan pada kegiatan yang berkaitan dengan ASCE ketahanan infrastruktur kritis, termasuk perencanaan, desain, konstruksi, O & M, dan mitigasi acara, respon dan pemulihan. ASCE juga menjabat sebagai Sekretariat Infrastruktur Kemitraan Keamanan (TiSP), kemitraan nirlaba yang berfokus pada peningkatan dibangun lingkungan bangsa. Berafiliasi dengan ASCE, TiSP, menyediakan sistem rating keamanan multidisiplin untuk bangunan dan bersertifikat profesional membangun keamanan credential untuk individu. [6]

ASCE mendorong afiliasinya untuk mendukung masyarakat dan urusan pemerintahan kegiatan negara bagian dan lokal, khususnya melalui upaya Program Kontak Key akar rumput tersebut. Isu-isu prioritas federal Society untuk Kongres ke-110 adalah air bersih, air minum, dan air limbah, pendidikan matematika dan sains, mitigasi bencana alam dan keamanan infrastruktur, Kualifikasi Seleksi Berdasarkan untuk jasa teknik, pertumbuhan / pembangunan berkelanjutan cerdas dan infrastruktur transportasi. Isu-isu prioritas negara adalah masalah infrastruktur, perizinan, matematika dan ilmu pendidikan, pengadaan jasa profesional, pertumbuhan pintar, dan infrastruktur transportasi. [Rujukan?]

3.9 JIS (JAPANESE INDUSTRIAL STANDARD)

JIS

Standar Industri Jepang (JIS) menentukan standar yang digunakan untuk kegiatan industri di Jepang. Proses standarisasidikoordinasikan oleh Jepang Komite Standar Industri dan dipublikasikan melaluiAsosiasi Standar Jepang.

Di era Meiji, perusahaan swasta bertanggung jawab untuk membuat standar meskipun pemerintah Jepang tidak memiliki standar dan dokumen spesifikasiuntuk tujuan pengadaan untuk artikel tertentu, seperti amunisi. Ini diringkas untuk membentuk standar resmi (JES lama) pada tahun 1921.Selama Perang Dunia II, standar disederhanakan didirikan untuk meningkatkan produksi materiil.

Organisasi Jepang ini Standards Association didirikan setelah kekalahan Jepangdalam Perang Dunia II pada 1945. Para Industri Jepang Komite Standarperaturan yang diundangkan pada tahun 1946, standar Jepang (JES baru) dibentuk.

Hukum Standardisasi Industri disahkan pada 1949, yang membentuk landasanhukum bagi Standar hadir Industri Jepang (JIS).

Hukum Standardisasi Industri direvisi pada tahun 2004 dan “JIS tanda”  (produksistem sertifikasi) diubahsejak 1 Oktober 2005, baru JIS tanda telah diterapkan pada sertifikasi ulang.

Penggunaan tanda tua diizinkan selama masa transisi tiga tahun (sampai 30 September 2008), dan setiap produsen mendapatkansertifikasi baru atau memperbaharui bawah persetujuan otoritas telah mampuuntuk menggunakan merek JIS baru. Oleh karena itu semua JIS-bersertifikatproduk Jepang telah memiliki JIS tanda baru sejak 1 Oktober 2008.

3.10 DIN (Deutsches Institut für Normung )

DIN

Deutsches Institut für Normung e.V. (DIN; dalam bahasa Indonesia, Institut Jerman untuk Standardisasi) adalah organisasi nasional Jerman untuk standardisasi dan adalah negara anggota ISO tubuh.

DIN adalah Jerman Terdaftar Association (eV) yang berkantor pusat di Berlin. Saat ini ada sekitar tiga puluh ribu DIN Standar, meliputi hampir semua bidang teknologi.
Didirikan pada 1917 sebagai Deutschen der Normenausschuß Industrie (NADI, “Standardisasi Komite Industri Jerman”), NADI ini berganti nama Deutscher Normenausschuß (DNA, “Komite Standardisasi Jerman”) pada tahun 1926 untuk mencerminkan bahwa organisasi sekarang berurusan dengan masalahstandardisasi di banyak bidang; yaitu, tidak hanya untuk produk industri.. Pada tahun 1975 namanya diubah lagi untuk Deutsches Institut für Normung, atau ‘DIN’dan diakui oleh pemerintah Jerman sebagai badan nasional standar resmi, mewakili kepentingan Jerman di tingkat internasional dan Eropa.
Akronim, ‘DIN,’ sering salah diperluas sebagai Deutsche Industrienorm (“StandarIndustri Jerman”). Hal ini sebagian besar disebabkan oleh asal bersejarah DINsebagai “NADI”. NADI memang diterbitkan standar mereka sebagai DI-Norm(Deutsche Industrienorm). Misalnya, standar pertama yang diterbitkan adalah ‘DI-Norm 1′ (sekitar pin meruncing) pada tahun 1918. Banyak orang masih keliruDIN asosiasi dengan konvensi DI-Norm tua penamaan.
Salah satu yang paling awal, dan mungkin yang paling terkenal, adalah DIN 476 – standar yang memperkenalkan ukuran kertas A-series tahun 1922 – yang diadopsi pada tahun 1975 sebagai Standar Internasional ISO 216. Contoh umumdalam teknologi modern termasuk DIN dan mini-DIN konektor.

Macam-macam standar DIN 

Penetapan standar DIN menunjukkan asal-usulnya (# menunjukkan angka):
DIN # digunakan untuk standar Jerman dengan signifikansi terutama domestikatau dirancang sebagai langkah pertama menuju status internasional. E DIN # adalah rancangan standar dan DIN V # adalah standar awal.
DIN EN # digunakan untuk edisi Jerman standar Eropa.
DIN ISO # digunakan untuk edisi Jerman standar ISO.
DIN EN ISO # digunakan jika standar ini juga telah diadopsi sebagai standar Eropa.

3.11 SNI (Standar Nasional Indoesia)

SNI

Salah satu contoh standart teknik adalah SNI ( Standart Nasional Indonesia ). SNI adalah satu – satunya standart yang berlaku secara nasional di Indonesia, dimana semua produk atau tata tertib pekerjaan harus memenuhi standart SNI ini. Agar SNI memperoleh keberterimaan yang luas antara para stakeholder, maka SNI dirumuskan dengan memenuhi WTO Code of good practice, yaitu:

  1. Openess: Terbuka agar semua stakeholder dapat berpartisipasi dalam pengembangan SNI;
  2. Transparency:agar stakeholder yang berkepentingan dapat mengikuti perkembangan SNI dari tahap pemrograman dan perumusan sampai ke tahap penetapannya.
  3. Consensus and impartiality: agar semua stakeholder dapat menyalurkan kepentingannya dan diperlakukan secara adil;
  4. Effectiveness and relevance:memfasilitasi perdagangan karena memperhatikan kebutuhan pasar dan tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku;
  5. Coherence:Koheren dengan pengembangan standar internasional agar perkembangan pasar negara kita tidak terisolasi dari perkembangan pasar global dan memperlancar perdagangan internasional.
  6. Development dimension(berdimensi pembangunan): agar memperhatikan kepentingan publik dan kepentingan nasional dalam meningkatkan daya saing perekonomian nasional.

SNI dirumuskan oleh Panitia Teknis dan ditetapkan oleh BSN yaitu untuk membina, mengembangkan serta mengkoordinasikan kegiatan di bidang standardisasi secara nasional menjadi tanggung jawab Badan Standardisasi Nasional (BSN).

Contoh Standart Nasional Indonesia yang telah diterapkan di Indonesia salah satunya adalah tentang penggunaan Informasi dan Dokumentasi – Internasional Standard Serial Number (ISSN). SNI ini merupakan adopsi identic dari ISO 3297:2007, ini dirumuskan oleh Panitia Teknis 01-03, Informasi dan Dokumentasi, dan telah dibahas dirapat konsensus pada 21 November 2007 di Jakarta. Rapat dihadiri oleh wakil dari produsen, kelompok pakar, himpunan profesi, dan instansi terkait lainnya.

Kebutuhan kode pengenal ringkas dan unik sudah menjadi kebutuhan bagi semua pihak, pertukaran informasi yang baik diantara perpustakaan, produsen abstrak, dan pengguna data, maupun diantara pemasok, distributor dan perantara lainnya menyebabkan terciptanya kode standart. Standart nasional ini menjelaskan dan memasyarakatkan penggunaan kode stansart (ISSN) sebagai identifikasi unik untuk terbitan berseri dan sumber daya berlanjut lainnya.

ISSN adalah nomor denan 8 digit, termasuk digit cek, dan diketahui oleh ISSN yang diberikan kepada sumberdaya berlanjut oleh jaringan ISSN.

Susunan ISSN :

  • ISSN terdiri atas delapan digit berupa angka 0 sampai 9, kecuali digit terakhir (posisi paling kanan) yang dapat juga berupa huruf besar X. digit terakhir dapat menjadi digit cek.
  • Digit cek dihitung berdasarkan modulus 11 dengan bobot 8 sampai 2 dan X harus digunakan sebagai digit cek bila digit cek adalah 10.
  • ISSN harus didahului dengan singkatan ISSN dan satu spasi, serta ditampilkan dalam dua kelompok yang masing – masing terdiri atas empat digit yang dipisahkan oleh tanda hugung. Contoh : ISSN 0251 – 1479.

Pemberian ISSN

  • ISSN hanya diberikan oleh pusat dalam jaringan ISSN. Jaringan ISSN adalah lembaga kolektifyang terdiri atas Pusat Internasional ISSN serta pusat nasional dan regional yang menjalankan administrasi pemberian ISSN.
  • Metadata untuk sumber daya berlanjut yang mendapatkan ISSN harus dikumpulkan dan diserahkan pada waktu yang ditentukan oleh Pusat Internasional ISSN ke Register ISSN oleh pusat dalam jaringan ISSN yang mendaftar sumber daya berlanjut.
  • Untuk setiap sumber daya berlanjut dalam media tertentu sebagaimana ditentukan dalam ISSN Manual hanya diberikan satu ISSN.
  • Setiap ISSN terkait selamanya dengan judul kunci yang ditetapkan oleh jaringan ISSN pada saat pendaftaran.
  • Bila suatu sumber daya berlanjut diterbitkan dalam media yang berbeda dengan judul yang sama atau berbeda, ISSN dan judul kunci yang berlainan harus diberikan untuk setiap edisi.
  • Bila sumber daya berlanjut mengalami perubahan berarti dalam judul atau perubahan besar lain seperti yang disebut dalam ISSN Manual, ISSN baru harus diberikan dan judul kunci baru harus dibuat.
  • ISSN yang telah diberikan untuk sumber daya berlanjut tidak dapat diubah, diganti atau digunakan lagi untuk terbitan lain.
  • Judul kunci ditetapkan atau disahkan oleh pusat ISSN yang bertanggung jawab atas pendaftaran sumber daya berlanjut, sesuai dengan peraturan yang terdapat dalam ISSN Manual.
  • Pemberian ISSN kepada sumber daya berlanjut tidak dapat diartikan atau dianggap sebagai bukti hokum kepemilikan hak cipta atas suatu terbitan atau isinya

3.12 AWS (American Welding Societ)

AWS

American Welding Society didirikan pada tahun 1919 untuk memfasilitasi pertumbuhan teknologi pengelasan listrik yang dikembangkan baru-baru ini sebagai alternatif bagi metode-metode penyambungan logam lainnya.
Kini, AWS telah memiliki sekitar 70.000 anggota di seluruh dunia, dengan Section lokal di setiap benua. AWS memiliki kantor pusat di area Miami untuk kemudahan akses ke seluruh dunia.
Standar dan sertifikasi AWS telah diakui dan digunakan di hampir semua negara. Negara-negara yang fokus pada pengembangan infrastruktur dan perdagangan dunia menggunakan standar dan sertifikasi AWS karena kesuksesannya yang sudah terbukti dalam mendukung pertumbuhan, keselamatan, dan kualitas perekonomian.
Untuk konstruksi dan infrastruktur, kode struktural AWS seperti D.1.1 menawarkan kesimbangan yang sudah teruji antara efisiensi dan kualitas. Lebih dari 200 standar AWS lainnya menyediakan kriteria yang ringkas dan menyeluruh mengenai produksi dan evaluasi seluruh jenis produk dan bahan hasil pengelasan, yang menggunakan hampir semua proses pengelasan.
Pendekatan AWS terhadap pemberi sertifikasi pengelasan dan para profesional lainnya juga dikenal sebagai pendekatan terbaik untuk memastikan kualitas sembari tetap menjaga produktivitas yang tinggi.
  1. STANDAR MANAJEMEN MUTU

Sistem manajemen mutu adalah sistem yang digunakan untuk menetapkan Kebijakan (pernyataan resmi oleh manajemen puncak berkaitan dengan perhatian dan arah organisasinya di bidang mutu) dan sasaran mutu (segala sesuatu yang terkait dengan mutu dan dijadikan sasaranatau target pencapaian dengan menetapkan ukuran atau kriteria pencapainnya).ISO 9000 merupakan standar mutu yang sangat populer di seluruh dunia. ISO 9000 adalahsuatu standar internasional untuk sistem manajemen mutu. Standar tersebut menetapkan persyaratan-persyaratan dan rekomendasi yang mendasar bagi organisasi apapun yang berminatuntuk menerapkan standar ini.Berdasarkan definisi tersebut, maka sistem manajemen mutu ISO 9000 dapat didefinisikansebagai standar sistem manajemen mutu yang mengelola proses pencapaian mutu. Sistemtersebut mengatur hubungan antara supplier, lembaga, dan konsumen. Oleh karena itu, sistemmanajemen mutu ISO 9000 sama sekali tidak berbicara tentang mutu suatu produk, tetapi berbicara tentang proses pencapaian suatu tingkat mutu tertentu. Hal ini mengisyaratkan bahwalembaga yang akan mengadopsi sistem tersebut perlu menetapkan spesifikasi/persyaratankarakteristik mutu produk dan prosesnya.
Proses perkembangan menuju era mutu merupakan proses yang cukup panjang dengan melewati berbagai pengalaman dan pendekatan metode yang bermacam-macam. Perkembangan mutu yang terjadi tidak lepas dari awal perubahan era menuju era industri dimana mulai dipergunakannya mesin-mesin untuk membantu proses produksi. Secara garis besar perkembangan atau evalusi mutu adalah sebagai berikut:

– era tanpa mutu
– era inpeksi
– era pengendalian mutu
– era jaminan mutu
– era manajemen mutu terpadu
– era Sistem Manajemen Mutu (ISO)

  1. ISO 9000

ISO ( International Organization for Standardization) adalah organisasi standar internasional yang didirikan     pada        tahun 1947 , berkedudukan di Janewa Swiss. Saat ini ISO beranggotakan 170 negara termasuk Indonesia. ISO 9000 itu adalah salah satu dari seri Standar Internasional untuk sistem Manajemen Mutu (SMM). Seri standar ISO 9000 digunakan untuk memperagakan kemampuan organisasi untuk taat asasdalam memberikan produk yang memenuhi permintaan pelanggan dan peraturan yang berlaku. Tujuannya untuk meningkatkan kepuasan pelanggan melalui penerapan sistem manajemen mutu secara efektif, termasuk proses perbaikan yang berkelanjutan (continuous improvement).  ISO 9001:2000 merupakan persyaratan standar sistem manajemen mutu (quality management system) versi tahun 2000 yang merupakan edisi kedua (ISO 9001:1994, ISO 9002:1994 dan ISO 9003:1994). Sedangkan edisi pertamanya dikeluarkan pada tahun 1987.

Penerapan sistem manajemen mutu ISO 9001:2000 pada dasarnya dibagi menjadi empat tahap yaitu :

  1. Tahap persiapan

Pada tahap ini dilakukan langkah-langkah persiapan seperti; analisis dan pengkajian terhadap kondisi lembaga  secara    mendalam, membentuk steering committee, tim penyusun dokumen dan yang terpenting adalah membangun komitmen untuk menerapkan sistem manajemen mutu ISO 9001:2000.

  1. Tahap Penyusunan dan Pengesahan Dokumen

Pada tahap ini dilakukan penulisan dan pengesahan dokumen antara lain: kebijakan mutu, sasaran mutu, pedoman mutu, prosedur operasi standar, instruksi kerja, dan formulir.

  1. Tahap implementasi

Tahap ini merupakan tahap implementasi atau penerapan sistem manajemen mutu yaitu dengan melaksankan semua ketentuan yang telahditulis di dalam dokumen. Pada tahap ini selalu ada kemungkinan untuk merevisi dokumen, bila dalam penerapannya ditemukan kesalahan atau kesulitan. Tahap ini dianggap mencukupi bila telah dijalani sekurang-kurangnya 3 bulan dan telah menghasilkan rekaman sebagai bukti pelaksanaan.

  1. Tahap registrasi

Tahap registrasi dilakukan bila lembaga telah meyakini bahwa dokumen sistem mutu telah tersusun dan diterapkan sesuai persyaratan standar ISO 9001:2000. untuk maksud tersebut lembaga dapat mengajukan pemohonan kepada sebuah badan sertifikat untuk dilaksanakan audit sertifikat guna memperoleh sertifikat ISO 9001:2000.

  1. Sistem Manajeman TQM

Konsep Total Quality Management (TQM) dikembangkan pertama kali pada tahun 1950-an (setelah berakhirnya Perang Dunia II) oleh seorang ilmuwan AS bernama Dr. W. Edwards Deming, dalam rangka memperbaiki mutu dari produk dan pelayanan yang dihasilkan oleh industri-industri di Amerika Serikat. Dr. Deming adalah salah seorang ahli statistik terkenal di AS, pada saat itu konsep ini tidak begitu diperhatikan secara serius oleh bangsa Amerika sampai akhirnya Dr. Deming ditugaskan ke Jepang bersama sejumlah tenaga ahli AS lainnya. Para ahli tersebut dikirim oleh pemerintah AS dalam rangka membawa pengaruh barat ke Jepang. Di Jepang ia kemudian mengadakan diskusi-diskusi dan seminar-seminar tentang prinsip-prinsip efisiensi industri, dimana diskusi ini diikuti secara serius oleh 45 orang CEO dari perusahaan-perusahaan di Jepang. Dalam diskusi tersebut Dr. Deming mengemukakan 4 hal penting:

  1. Sebuah organisasi bisnis harus mengetahui dan tanggap terhadap kebutuhan pelanggannya. Tanpa pelanggan, berarti tidak akan ada pesanan, dan tanpa pesanan berarti tidak akan ada pekerjaan.
  2. Pentingnya melakukan survei terhadap kebutuhan-kebutuhan dan harapan pelanggan.
  3. Pengelolaan Sumber Daya Manusia.
  4. Menciptakan keinginan untuk melakukan perbaikan secara terus menerus.
  1. Sistem Manajemen K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja)

Pengertian (Definisi) Sistem Manajemen K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja) menurut Permenaker No 5 Tahun 1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja ialah bagian dari sistem secara keseluruhan yang meliputi struktur organisasi, perencanaan, tanggung-jawab, pelaksanaan, prosedur, proses dan sumber daya yang dibutuhkan bagi pengembangan, penerapan, pencapaian, pengajian dan pemeliharaan kebijakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja dalam rangkapengendalian resiko yang berkaitan dengan kegiatan kerja guna terciptanya tempat kerja yang aman, efisien dan produktif.

Sedangkan Pengertian (Definisi) Sistem Manajemen K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja) menurut standar OHSAS 18001:2007 ialah bagian dari sebuah sistem manajemen organisasi (perusahaan) yang digunakan untuk mengembangkan dan menerapkan Kebijakan K3 dan mengelola resiko K3organisasi (perusahaan) tersebut.

Elemen-Elemen Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja bisa beragam tergantung dari sumber (standar) dan aturan yang kita gunakan. Secara umum, Standar Sistem Manajemen Keselamatan Kerja yang sering (umum) dijadikan rujukan ialah Standar OHSAS 18001:2007, ILO-OSH:2001 dan Permenaker No 5 Tahun 1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja.

  1. STANDAR MANAJEMEN LINGKUNGAN

Tahun 1996-1998, serangkaian seminar, lokakarya, penelitian dan proyek percontohan Sistem Manajemen Lingkungan telah diprakarsai oleh Kementerian Lingkungan Hidup, bekerjasama dengan BSN dan berbagai pihak. Dengan perannya sebagai fasilitator dalam pengembangan ISO 14000 di Indonesia, Kementerian Lingkungan Hidupmenyediakan media bagi semua pihak yang berkepentingan untuk aktif dalam program pengembangan standar ISO 14000, yaitu melalui Kelompok Kerja Nasional ISO 14000 (Pokjanas ISO 14000).

Kelompok kerja tersebut sampai saat ini masih aktif dalam melaksanakan diskusi-diskusi membahas penerapan standar ISO 14000. Sekretariat Pokjanas ISO 14000 tersebut difasilitasi oleh Kementerian Lingkungan Hidup. Asisten Deputi Urusan Standarisasi dan Teknologi. Untuk menfasilitasi penerapan standar ISO 14000 di Indonesia dan mempermudah penerapan dilapangan serta untuk menyamakan persepsi mengenai pelaksanaannya, maka Kementerian Lingkungan Hidup bekerjasama dengan BSN telah melakukan adopsi terhadap beberapa Standar Internasional ISO 14000 menjadi Standar Nasional Indonesia (SNI). Standar yang telah diadopsi tersebut diantaranya:

  1. Sistem Manajemen Lingkungan-Spesifikasi dengan Panduan Penggunaan (SNI 19-14001-1997)
  2. Sistem Manajemen Lingkungan-Pedoman Umum Prinsip Sistem dan Teknik Pendukung (SNI19-14004-1997)
  3. Pedoman Audit Lingkungan-Prinsip Umum (SNI 19-1410-1997)
  4. Pedoman Untuk Pengauditan Lingkungan – Prosedur Audit – Pengauditan Sistem Manajemen Lingkungan (SNI 19-14011-1997)
  5. Pedoman Audit untuk Lingkungan – Kriteria Kualifikasi untuk Auditor Lingkungan (SNI 19-14012-1997)
  1. ISO 14000

ISO atau International Organization For Standartization yang berkedudukan di Jenewa Swiss adalah badan federasi internasional dari badan-badan standarisasi yang ada di 90 negara. Persetujuan internasional yang telah disepakati bersama merupakan hasil utama dari badan internasional ini. ISO (International Standarisation Organisation) adalah organisasi non-pemerintah dan bukan merupakan bagian dari PBB atau WTO (World Trade Organization) walaupun Standar-standar yang dihasilkan merupakan rujukan bagi kedua organisasi tersebut. Anggota ISO, terdiri dari 110 negara, tidak terdiri dari delegasi pemerintah tetapi tersusun dari institusi standarisasi nasional sebanyak satu wakil organisasi untuk setiap negara.

ISO 14000 adalah standar sistem pengelolaan lingkungan yang dapat diterapkan pada bisnis apa pun, terlepas dari ukuran, lokasi atau pendapatan. Tujuan dari standar adalah untuk mengurangi kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh bisnis dan untuk mengurangi polusi dan limbah yang dihasilkan oleh bisnis. Versi terbaru ISO 14000 dirilis pada tahun 2004 oleh Organisasi Internasional untuk Standarisasi (ISO) yang memiliki komite perwakilan dari seluruh dunia. ISO-14000 memiliki beberapa seri, yaitu :

  1. ISO 14001                       : Sistem Manajemen Lingkungan
  2. ISO 14010 – 14015         : Audit Lingkungan
  3. ISO 14020 – 14024         : Label Lingkungan
  4. ISO 14031                       : Evaluasi Kinerja Lingkungan
  5. ISO 14040 – 14044         : Assessment/Analisa Berkelanjutan
  6. ISO 14060                       : Aspek Lingkungan dari Produk

Tujuan utama dari serangkaian norma-norma ISO 14000 adalah untuk mempromosikan pengelolaan lingkungan yang lebih efektif dan efisien dalam organisasi dan untuk menyediakan tools yang berguna dan bermanfaat – misalnya penggunaan biaya yang efektif, system-based, fleksibel dan sehingga mencerminkan organisasi yang baik. ISO 14000 menawarkan guidance untuk memperkenalkan dan mengadopsi sistem manajemen lingkungan berdasar pada praktek-praktek terbaik, hampir sama di ISO 9000 pada sistem manajemen mutu yang sekarang diterapkan secara luas. ISO 14000 ada untuk membantu organisasi meminimalkan bagaimana operasi mereka berdampak negatif pada lingkungan. Struktur ini mirip dengan ISO 9000 manajemen mutu dan keduanya dapat diimplementasikan berdampingan. Agar suatu organisasi dapat dianugerahi sertifikat ISO 14001 mereka harus diaudit secara eksternal oleh badan audit yang telah terakreditasi. Badan sertifikasi harus diakreditasi oleh ANSI-ASQ, Badan Akreditasi Nasional di Amerika Serikat, atau Badan Akreditasi Nasional di Irlandia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s